Makanan Teratur Bagi Penyakit Bariatrik

Makanan Teratur Bagi Penyakit Bariatrik – Sebuah keinginan makanan atau selektif kelaparan adalah keinginan untuk makan beberapa jenis makanan yang mungkin sinyal tubuh ketika mengirimkan kekurangan nutrisi tertentu.

Jari-jari anda mungkin memiliki pikiran mereka sendiri, tapi sebelum menempatkan yang lezat ditumis flatbread martabak diisi dengan taburan cokelat dan keju di mulut anda, tanyakan diri sendiri: Apakah ini semacam keinginan makanan atau jenis makanan idamkan?

Makanan Teratur Bagi Penyakit Bariatrik

Makanan Teratur Bagi Penyakit Bariatrik – Bariatrik dokter Grace Judio-Kahl menunjukkan bahwa penyebab keinginan makanan, atau selektif kelaparan, dapat hormonal, emosional atau kombinasi dari proses biokimia dalam tubuh yang biasanya terjadi pada wanita selama menstruasi, selama kehamilan atau untuk orang-orang yang dalam kesusahan.
diet-baik
“Tapi ada jenis lain dari makanan ketagihan karena kebiasaan buruk makan berlebihan garam, gula dan lemak, sehingga tubuh tidak bisa lagi mengatakan kapan harus berhenti,” katanya dalam sebuah diskusi baru-baru bersama-sama diselenggarakan oleh the Jakarta Food Editor’s Club (JFEC) dan makanan dan minuman produser Unilever Indonesia.

Kebiasaan makan yang buruk — yang mungkin telah dimulai di masa kanak — kanak yang dapat menyebabkan kecanduan makanan, yang dalam kasus Indonesia berkaitan terutama karbohidrat olahan, seperti goreng berbalut tepung, mie, keripik dan minuman ringan yang tinggi pada garam dan kandungan gula selain beras sebagai makanan pokok.

Orang yang menderita kecanduan makanan, mulai dari gejala sementara keinginan sesuatu: dari sakit kepala dan ketidakmampuan untuk berkonsentrasi untuk perubahan suasana hati.

“Makanan pecandu tidak makan untuk mengisi kebutuhan energi atau nutrisi, tetapi untuk kenyamanan dan kesenangan, karena garam dan gula memiliki efek menenangkan pada tubuh. Kebanyakan dari kita tidak menyadari bahwa ini benar-benar terjadi,” kata Rahmat.

Menurut data Kementerian Kesehatan, karbohidrat kecanduan ditemukan pada 75% dari orang-orang obesitas dan 40 persen orang dengan berat badan normal.

Asupan yang berlebihan dari garam, gula dan lemak di tengah gaya hidup yang tidak sehat, yang juga termasuk merokok dan minum alkohol, yang bertanggung jawab untuk mengkhawatirkan kenaikan obesitas, menurut kepala kementrian diabetes mellitus dan penyakit metabolik pencegahan dan pengendalian Dyah Erti Mustikawati.

“Dalam 10 tahun terakhir, pangsa [orang gemuk] telah meningkat hampir 4 persen pada orang dewasa dan bahkan lebih pada anak-anak,” kata Dyah di acara tersebut.

Untuk saat ini, 15,4 persen dari orang dewasa dan 12 persen dari anak-anak dianggap obesitas. Pada tahun 2005, pangsa anak-anak obesitas hanya 5 persen.

“Kami membutuhkan kontrol yang lebih baik dari iklan-iklan yang menargetkan anak-anak, yang telah menjadi target dari industri, karena mereka masih tidak bisa memutuskan apa yang terbaik untuk mereka. Ada banyak dimensi untuk masalah ini; media juga memainkan bagian. Misalnya, orang-orang yang tumbuh kebiasaan ngemil saat menonton film di rumah,” kata Dyah.

“Pada sisi budaya, kita diajarkan untuk menyelesaikan makanan apa pun yang diletakkan di depan kita. Kami telah dalam pola pikir kita bahwa kita tidak boleh membuang-buang makanan.”

Gaya hidup seperti itu, dia menambahkan, akan menyebabkan obesitas yang memicu penyakit tidak menular, empat di antaranya memiliki tingkat kematian yang tinggi di negara ini: penyakit jantung, kanker, diabetes melitus, dan penyakit paru obstruktif kronis.

Dalam upaya untuk mendapatkan tangan atas dalam situasi tersebut, pemerintah akan meluncurkan kampanye nasional untuk hidup sehat dimulai pada November. 12 bertepatan dengan Hari Kesehatan Nasional.

Dalam kampanye, kementerian akan mendorong orang-orang untuk membuat waktu setiap hari selama 30 menit terukur aktivitas fisik, seperti olahraga.

(Baca juga: mana Yang lebih efektif untuk menurunkan berat badan: olahraga atau diet?)

“Kami perlu dukungan dari semua pihak, perusahaan swasta dan masyarakat, untuk mempromosikan makanan bergizi seimbang dengan proporsional asupan garam, gula dan lemak dan lima porsi buah dan sayuran per hari. Kami juga mendorong masyarakat untuk tujuan untuk deteksi dini mengenai setiap faktor risiko kesehatan. Setiap orang harus memiliki pengetahuan yang lebih baik tentang gaya hidup sehat dan kesehatan pribadi mereka,” kata Dyah.

Unilever Indonesia head of corporate communications Maria D. Dwianto mengatakan perusahaan itu berkomitmen untuk hidup sehat dengan mengurangi kadar gula dan menambahkan mikronutrien untuk produk-produknya.

“Kami mendukung program pemerintah untuk mengontrol komposisi garam, gula dan lemak pada pangan olahan dan [meningkatkan] kesadaran masyarakat tentang pola hidup sehat,” katanya.

Rahmat mengatakan, ada dua metode individu bisa menggunakan untuk mengontrol kebiasaan makan mereka. Salah satunya adalah untuk merefleksikan diri untuk mengetahui apakah keinginan untuk makan itu datang dari rasa kesenangan yang direkam dalam memori, yang membutuhkan kenyamanan atau dari kebutuhan energi dan nutrisi.

“Jika itu gagal, pastikan anda makan setengah piring buah-buahan dan sayuran, seperempat dari sumber karbohidrat, sebaiknya biji-bijian, dan lain seperempat dari sumber protein, seperti daging putih dan kacang-kacangan, ketika keinginan beberapa makanan. Makan adalah tentang keputusan yang anda buat, pastikan anda membuat pilihan yang tepat.”

MAKAN DENGAN BENAR

Untuk memperoleh kebiasaan makan yang sehat, bariatrik dokter Grace Judio-Kahl menunjukkan individu menonton sehari-hari mereka konsumsi garam, gula dan lemak.

Mengkonsumsi makanan dengan Indeks Glikemik yang lebih rendah (GI) untuk mengontrol gula darah

Jenis makanan dengan GI rendah tingkat (55 atau kurang): roti gandum atau gandum hitam; oatmeal, oat bran atau muesli; pasta, beras, barley dan bulgur; ubi jalar, jagung, talas kentang, selai kacang, kacang polong, kacang-kacangan dan lentil; buah-buahan dan sayuran;

Jenis makanan dengan GI menengah tingkat (56-69): roti gandum, gandum atau roti pita, oatmeal instan, coklat, liar atau beras basmati dan couscous;

Jenis makanan dengan GI tinggi (70 tahun ke atas): roti putih atau roti bagel; serpih jagung, beras puff, serpih dedak; keju dan makaroni; kentang dan labu; pretzel, kue beras, popcorn, biskuit asin; melon dan nanas.

Beralih ke makanan rendah kalori: Ketika keinginan, mengganti makanan yang anda ingin makan dengan produk serupa yang mengandung lebih sedikit kalori. Bukan mengunyah cokelat yang berisi 1,146 kalori, minum segelas cokelat yang hanya memiliki 88 kalori.

Baca paket: disarankan untuk mempelajari apa yang ada di dalam paket makanan dengan membaca informasi nutrisi pada kemasan. Permenkes No. 30/2013 membutuhkan produsen mengungkapkan garam, gula dan lemak dalam produk. Garam dan gula adalah bahan utama yang digunakan dalam makanan kemasan industri. Menurut kementerian, harian asupan garam, gula dan lemak tidak boleh melebihi 1:4:5. Itu berarti dalam sehari seseorang harus mengkonsumsi tidak lebih dari 1 sendok teh garam (5 gram), 4 sendok gula pasir (50 gram) dan 5 sendok minyak (67 gram) untuk menghindari risiko kesehatan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s